Anak aku lapar. Wasap adik beradik nak pinjam tp mereka bluetick je. Bila minta jiran 2 pot beras ini aku dapat.

Aku sudah berkahwin dan mempunyai ramai anak walaupun dah amalkan perancang keluarga. Akhirnya aku ambil keputusan untuk mengikat peranakan aku ketika melahirkan anak bongsu secara pembedahan.

Alasan aku kepada doktor,aku sudah punya ramai anak dan suami hanya kerja biasa sahaja.

Pendapatan bersih suami tidak sampai dua ribu sebulan. Dengan menyewa dan mempunyai anak ramai, aku sedaya upaya berjimat serba serbi.

Alhamdulillah belum lagi anak anak aku kebuluran. Masih dapat merasa makanan walaupun tak semewah rakan rakan mereka.

Dan aku bersyukur kerana anak anak memahami masalah kewangan kami dan tidak memilih untuk merungut. Malah,jika mereka tahu kami keputusan duit,mereka akan hulur duit tabung mereka walaupun ketika itu mereka cuma ada RM3. Aku tahu mereka ikhlas cuba untuk membantu.


Aku sekadar memerhati dan biarkan sahaja kehidupan mereka. Kini mereka sudah bekerjaya hebat. Bercuti, travel, beli barangan mewah segalanya diupload di social media.

Aku tidak friend dengan mereka, tapi adakalanya mereka tagged rakan rakan mereka yang kebetulan rakan rakan dalam friendlist aku juga. Aku sekadar memerhati dan biarkan sahaja kehidupan mereka.

Ketika aku dan suami dalam keadaan terdesak. Aku cuba memohon bantuan dari ahli keluarga. Tapi tiada reply atau sekadar bluetick diberi. Aku cuba faham maybe mereka pun tiada wang untuk diberi.

I’m fine. Tetapi bila kami berkumpul family besar, dan ada acara makan sedap sedap.. anak anak aku akan menjadi agak ‘pelahap’. Ye lah mereka kecil lagi. Yang sulung pun belum masuk tahap dua sekolah rendah lagi.

Bila aku melarang anak anak aku mengambil makanan secara berlebihan, ahli keluarga aku akan menempelak aku dengan mengatakan aku kedekut dan berkira dengan anak anak sampai nak melarang mereka nak makan.

Oleh sebab tak tahan asyik diperli, aku kurangkan aktiviti untuk berkumpul dengan keluarga aku. Aku biarkan sahaja mereka pergi ke mana mana atau buat apa apa. Lagipun mereka tidak pernah mengajak takkan aku nak terhegeh hegeh nak turut serta kan?

Aku bukan jenis suka meminjam sana sini. Dan aku jugak tidak suka jika suami aku meminjam dari rakan rakannya atau ahli keluarganya sebab mereka pun agak sinis menyindir suami aku bila cuba meminjam wang.

Oh ya, suami aku dulu gaji agak besar, tapi disebabkan buat pinjaman peribadi untuk membantu beberapa ahli keluarganya maka potongan gaji agak besar dan mereka pun tidak ada usaha nak membayar semula.

Jenis aku dan suami aku, kami tak suka menuntut hutang dengan ahli keluarga sebab nanti akan berpecah belah. Cukup mereka tahu yang diri mereka berhutang dan apa hukum dan adabnya.

Bukan tak pernah cuba menuntut,tapi reaksi mereka agak buatkan kami berkecil hati untuk menuntut lagi.

Malam sebelum tidur itu,seperti biasa aku scroll instagram. Dan aku ternampak post tentang family aku sedang seronok bercuti di tempat mewah sambil snap gambar sedang makan di restoran yang famous dan tular.

Remuk hati aku tak terkata. Di scat aku sedang meminta untuk bergs, mereka kata tiada duit. Tapi sedang mewah berbelanja di restoran yang mahal.

Mungkin masyarakat akan kata “duit mereka,suka hati merekalah mahu berbelanja seperti mana!”.. atau “Bagaimana kau boleh access internet? Kenapa boleh bersocial media beli data sedangkan duit data to boleh beli makanan?”

Alhamdulillah, aku dan suami aku pernah sempat grab promotion simkad unlimited data dengan kadar rm70 sebulan dan kami kongsi hotspot..dan aku rasa internet amat diperlukan pada zaman sekarang.

Tidak… aku tidak pertikaikan cara belanja mereka. Kita semua ada cara belanja kita tersendiri. Ada kehendak ada keperluan. Aku faham semua tu. Cuma aku sedih, aku dipulaukan oleh ahli keluarga sendiri.

Jangan! Mereka hanya akan mengaku kita saudara atau keluarga bila kita berduit dan berharta! Kau baik tolong orang macam many sekalipun, jangan harap mereka akan pandang jika kau tiada harta, kerjaya atau simpanan besar.

Kita cuma mampu berharap biar Allah yang pandang atas segala kebaikan yang kita buat. Buatlah balk kepada mereka semua dan manusia lain tapi jangan terperdaya dengan keprihatinan manusia bila kau sudah berjaya nanti. Jangan terperdaya itu semua!

Kini aku dan suami sedang dalam proses mengikuti seminar untuk naiktaraf ekonomi atas bantuan sahabat aku sendiri. Alhamdullah sekurangnya aku ada seorang sahabat yang setia dengan aku dari zaman tadika sehingga kini.

Biarlah masyarakat nak label aku derhaka sebab putuskan hubungan kekeluargaan, biarlah masyarakat nak label aku tak ciium syurga dan tak dapat syafaat nabi sebab putuskan silaturrahim.

Aku pilih hati aku untuk dijaga demi kelangsungan hidup kami sekeluarga. Dan aku yakin Allah Maha Mengetahui apa yang tersirat di hati aku. Biar Allah sahaja menilai keputusan aku sekarang.

Apa kata anda?